Bokep Viral Terbaru Hijab Mulus Mainin Memek PEMERSATUDOTFUN

Hijab Mulus Mainin Memek

Tidak ada voting

kamu melihat pesan ini karena adblocking menyala sehingga keseluruhan koleksi kami sembunyikan. kamu berusaha menghilangkan iklan maka kami juga akan menutup seluruh koleksi klik cara mematikan ADBLOCK
Download free VPN tercepat
Hijab, Mulus, Mainin, Memek
video tak dapat diputar? gunakan google chrome, matikan adblock, gunakan 1.1.1.1
untuk menonton konten Hijab, Mulus, Mainin, Memek yang ada pada kategori JILBAB published pada 17 Mei 2024 sila click button Download lalu click STREAMING di atas untuk menyaksikan streaming Hijab Mulus Mainin Memek secara free, dapat pula click STREAMING 1 etc button di bawah player. jangan lupa di fullscreen agar iklannya tidak muncul, jika keluar jendela iklan cukup tutup sahaja
Content Yang Serupa :
Advertisement
klik foto untuk besarkan saiz dan semak halaman seterusnya

Daftar Foto :



The Story of Ira 02


Sambungan dari bagian 01

Dari cerita Ira tersebut aku dapat menangkap bahwa pengalaman pertamanya dalam making love dapat membuat Ira mecapai orgasme berganda (multiple orgasmic), meskipun pada awalnya, dan ini wajar bagi seorang gadis perawan, memiliki rasa was-was dan takut di dalam melakukannya.

Dengan keyakinanku itu tanpa sadar secara halus kuremas-remas buah dadanya, dan Ira membuka matanya sambil tersenyum manis sekali dan sangat menggairahkan. Kujilat putingnya, mulai dari yang sebelah kiri sampai yang kanan, dan mulai dari pangkal sampai ke bukitnya. Berulang kali kulakukan itu, sampai terdengar keluhan rasa nikmat keluar dari mulut Ira. Kutelusuri tubuh putih telanjang ini mulai dari leher sampai pada bibir memek Ira. Ira mulai meronta kembali. Kakinya dia angkat sendiri membentuk huruf 'V', sehingga tonjolan clit-nya sangat jelas menantang untuk dihisap. Aku mengerti keinginannya, lidahku mulai menari-nari menggeluti clit Ira. Ira mengerang sambil berkata "Mass.. I like the way you suck my clit.. keep on sucking."

Kuhentikan permainan lidahku pada clit Ira, karena aku ingin sekali mencium bibirnya yang sangat sensual itu. Lama kita berdua berciuman. Birahi Ira sudah mulai meninggi, terasa dari gigitan-gigitannya pada bibirku.

Dalam benakku sekilas terlintas bahwa ini adalah saatnya untuk memulai mencoba memainkan ulang 'rekaman' tersebut.
"Ira.., Mas mau ngentot Ira lagi tapi Ira harus membayangkan bahwa Mas Herman ini adalah Mas Dodi..", kataku. Ira menggelengkan kepalanya sambil berkata,
"Mas nanti tersinggung dan merasa cemburu kalau Ira membayangkan Mas Dodi."
"Ini permintaan Mas.. dan Ira harus lepas bebas berteriak seolah-olah Ira sedang diperawanin seperti waktu itu", kataku. Ira tetap menolak. Dengan tolakannya yang kedua ini maka aku secara ganas meremas dan menciumi buah dadanya sampai Ira mengerang keras, habis kulumat dan kujilati secara agak kasar buah dada Ira.
"Mass Herman, ini seperti yang pernah Mas Dodi lakukan kepada Ira", teriak Ira tanpa sadar.
"Ira.. jangan panggil Mas dengan nama Herman, teriakan saja nama Mas Dodi", pintaku. Makin buas aku melumat buah dadanya dan seiring dengan kebuasanku itu teriakan Ira semakin lepas, "Mass.. buas sekali.. tetapi Ira sukaa.." Sengaja remasanku di buah dadanya aku kencangkan, sambil aku berkata kepada Ira, "Panggil aku Mas Dodi.. ayo Ira, panggil aku Mas Dodi!" Akhirnya Ira mulai berani berteriak "Mas Dodi.. Mas Dodi.. aduh Mas Dodi.. nikmat sekali.. Mass.." Diriku makin terangsang dengan teriakan Ira menyebutkan nama Mas Dodi, serasa aku sedang mencoba untuk mengoyak gadis perawan yang masih berumur 17 tahun. Ira sudah tidak sungkan lagi untuk mengerang, menjerit dan meneriakan nama Mas Dodi, dan aku sendiri semakin brutal saja menghisap dan menjilat clit-nya. Pada saat kontolku sudah demikian tegang dan rontaan Ira semakin dahsyat, secara keras kutancapkan kontolku ke memek Ira persis seperti cerita Ira kepadaku. "Mas Dodii.. sakit, memek Ira sakit.." teriaknya. Tapi aku tidak peduli, kugoyang persis seperti cerita Ira kepadaku bagaimana Mas Dodi menyetubuhi dia untuk pertama kalinya. Luar biasa sekali reaksinya, Ira meronta liar, mengerang dan menjerit serta mencakar punggungku sambil tidak berhenti memanggil nama Mas Dodi. Dengan erangan yang keras sambil berteriak, "Mas Dodi.. Ira keluar.. Ira keluar Mass.. Ira ngecrett.. ahh.. Mas Dodi nikmat sekali entotannya.. Ira nggak kuat.. Ira ngecret puas banget", rontaan dan erangan Ira hanya bertahan 20 menit saja. Kucabut kontolku dari memeknya dan kumasukkan ke dalam mulutnya, Ira mengulum dan menjilati kontolku dengan penuh gairah. "Ini kontol Mas Dodi, Ira harus hisap kontol Mas Dodi dengan cara yang halus sekali ya", kataku. Ira mengedipkan matanya sambil terus mengulum kontolku. "Mas Dodi sekarang pengen di entot Ira", kataku. Dengan bersemangat Ira menjawab, "Mas Dodi, ini gaya Ira yang Mas paling suka kan", sambil badannya membelakangiku, dan sebelah kakinya dia angkat, maka kontolku masuk ke memeknya dari samping. Posisi senggama semacam ini memang nikmat sekali, kontol masuk dalam sekali dan tangan kananku dengan leluasa dapat memainkan clit Ira. Bagian kuduk Ira kuciumi, tanpa menghentikan tangan kananku memaikan clit-nya yang sekali-kali kupindahkan untuk meremas buah dadanya. Ira kembali "liar" meronta dalam kenikmatan, sambil tidak berhenti mengucapkan kata 'Mas Dodi' berulang-kali. "Mas Dodi sekarang kok kuat sekali, dari tadi Mas Dodi belum keluar", ucapnya. "Mas Dodi baru akan keluar kalau Ira sudah benar-benar puas", kataku. Ternyata dengan Ira menghadap ke cermin yang ada di tembok justru semakin merangsang dirinya. "Mas Dodi, lihat tuh di kaca, Ira lagi digoyang sama Mas Dodi", ucapnya. "Ira kan yang minta digoyang", kataku. Dan Ira menjawab, "Ira sama sekali tidak merasa menyesal diperawanin oleh Mas Dodi, karena sekarang Ira bisa merasakan bahwa bersenggama itu nikmat sekali." Gerakanku dalam menyetubuhi Ira semakin kupercepat, dan erangan Ira mulai keras kembali tanpa rasa sungkan. Posisi Ira sekarang berada di atas badanku, goyangannya luar biasa sekali. Sambil sekali-kali melihat ke kaca, Ira memainkan sendiri buah dadanya. "Terus Ir.. mainkan toket kamu.. Mas Dodi senang melihatnya", ujarku. Ira semakin liar, "Mas Dodi lihat tuh kontol Mas Dodi keluar masuk di memek Ira", ucap Ira sambil menundukan kepalanya memperhatikan kontolku keluar masuk memeknya.






Dalam gairah birahi yang begitu tinggi semua 'rekaman' di-playback tanpa disadarinya, dan aku benar-benar mengikuti setiap adegan yang diinginkan oleh Ira. "Mas Dodi seneng kan lihat clit Ira?", sambil tangan kirinya menarik bibir memeknya sehingga tonjolan clit Ira tampak dengan jelasnya. Tangannya yang sebelah kanan mulai memilin dan memainkan clit-nya sendiri, hasilnya, Ira meronta liar dan gerakan senggamanya semakin bertambah cepat.

Ira benar-benar hebat dalam bersenggama, kuat dan sangat bergairah sekali. Wanita semacam Ira ini tidak mungkin dapat dipuaskan oleh laki-laki yang cepat 'keluar'.
"Ir, kamu nungging, biar Mas Dodi entot kamu dari belakang", pintaku. Dalam posisi menungging kugoyang memek Ira secara ganas, dan dia menjerit-jerit kenikmatan, yang akhirnya,
"Mas Dodii.. Ira keluar lagi.. aacchh.. ucchh.. Ira ngecret lagi mass", gerakan liarnya berhenti sambil merintih merasakan rasa nikmat yang baru saja diperolehnya.
"Mas Herman luar biasa sekali, dan Ira merasa sangat puas dengan entotannya, tapi Ira kasihan sama Mas Herman, karena Ira selalu teriak-teriak nama Mas Dodi", Ira berkata sambil memeluk diriku.
"Ir, Mas Herman sama sekali tidak merasa cemburu atau tidak enak dengan sikap Ira tersebut, justru Mas merasa puas sekali dapat memuaskan Ira", jawabku.
"Ira senang dengan cara Mas Herman menyetubuhi Ira, pokoknya Ira mau sering di entot Mas Herman, Ira juga ingin memuaskan Mas Herman dengan cara apa saja asal Mas Herman puas. Sekarang giliran Mas Herman untuk 'keluar', Ira masih tahan 'kok Mas", ujar Ira. Aku menjawab,
"Kalau Ira senang dengan entotan Mas Herman, Ira harus selalu mau ya kalau Mas Herman mau ngentot Ira",
"Tentu Mas, Ira janji", jawabnya.

Aku memang belum keluar, dan dalam soal Ngentot, hampir semua perempuan yang sudah kutiduri selalu bilang bahwa aku kuat sekali. Memang, meskipun kontolku tidak terlalu besar tetapi daya tahanku kalau lagi bersenggama kuat sekali. Tidak ada wanita yang tidak pernah puas kalau main samaku, termasuk istriku sendiri.
"Ir, pegangin dong kontol Mas Herman", pintaku. "Ira isep lagi ya Mas?" pintanya.
Jilatan dan isapan Ira pada kontolku memang halus sekali, dia mampu mengisap kontolku tanpa menyentuhkan giginya sama sekali di kontolku. Luar biasa nikmatnya. kontolku sudah tegang kembali, Ira begitu menikmatinya menghisap dan menjilat kontolku.
"Mas, kontol Mas ini pasti sudah masuk ke banyak memek kan?" tanyanya.
"Ira harus tahu bahwa Mas bukan laki-laki yang munafik dan Mas tidak suka dengan orang yang munafik. Memang Mas sering ngentot, tapi satu kalipun Mas belum pernah ngentot dengan perempuan yang dasarnya dia mau di-entot karena uang. Mas senang ngentot dengan dasar rasa suka sama suka dan saling membutuhkan, sehingga kedua belah pihak dapat saling memuaskan sehingga terasa benar bahwa ngentot itu adalah sesuatu yang indah dan nikmat untuk dilakukan", jawabku. Dengan jilatan dan isapan Ira kontolku sudah semakin menegang. Kuraba-raba buah pantat Ira dan perlahan-lahan kujilati. Ira menggelinjang kegelian. Buah pantat Ira putih dan montok, kujilati terus disekitar buah pantatnya dan kadang-kadang lidahku menyusup kebelahan pantatnya. Ira mulai bergairah dan mulai merintih perlahan, "Mas geli.. tapi Ira suka.." Semakin berani lidahku menjilati belahan pantatnya, dan Ira semakin meronta merasakan kenikmatan yang diberikan oleh ujung lidahku. "'Ir, kamu nungging biar Mas Herman jilat pantat kamu dengan lebih leluasa", pintaku. Dengan posisi seperti itu lidahku bermain semakin leluasa di sekitar anusnya.

Ira sambil menghadap ke kaca mencoba untuk menahan rangsangan yang kuberikan, tapi akhirnya dia tidak tahan dan berteriak kecil, "Mas.. nikmat sekali, Ira baru merasakannya sekarang, dulu Mas Dodi tidak pernah menjilati pantat dan sekitar anus Ira." Kujilat jariku agar cukup basah, dan secara perlahan-lahan kumasukkan ke anus Ira. Ira mengerang "Mass.. pedih.. pelan-pelan, Mas.. tapi jangan dicabut." Kumainkan jariku di permukaan anusnya dengan halus sekali dan secara perlahan-lahan kutekan terus jari telunjukku ke dalam anus Ira. "Enak Mas.. tapi masih pedih.. acchh.. rasanya Ira seperti diperawanin lagi.. ucchh.. enaakk", Ira mengerang nikmat tanpa henti. "Ir, sekarang Mas Herman perawanin anus Ira ya?" pintaku. Ira hanya mengangguk ragu, tapi aku tidak menunggu jawabannya lebih lanjut. Kubasahi kontolku dengan air ludahku, dan secara perlahan kucoba memasukkannya ke anus Ira. Baru ujung kontolku saja Ira sudah menjerit kesakitan, "Mas saakkiitt banget.. do it slowly, please..", aku hanya berkata, " Ira, coba kamu isep dulu kontol Mas Herman, biar licin", pintaku. Kucoba secara perlahan-lahan memasukkan kontolku lagi, Ira mengerang, tapi aku tambah bergairah sekali, kutekan lebih dalam lagi dan Ira terus mengerang, semakin Ira mengerang semakin dalam kontolku masuk di anusnya. "Ir, kontol Mas sudah hampir setengah masuk ke anus Ira, gimana kamu nikmat?" kataku. Ira tidak menjawab, tapi di luar dugaanku justru dia sendiri yang menekankan pantatnya ke kontolku sehingga sambil Ira menjerit keras kontolku masuk semuanya ke dalam anus Ira. "Mas giillaa ternyata rasanya nikmat setelah kontol Mas masuk semuanya", teriaknya. Aku tancap kontolku dianusnya untuk beberapa saat, karena kalau langsung digerak-gerakan pasti Ira masih akan merasa kepedihan. Diluar dugaanku, tiba-tiba Ira mulai menggoyang-goyangkan pantatnya sambil berteriak-teriak, "Mas Herman enakk banget.. aduhh pedih.. aduhh nikmat.. acchh nikmat." Ira menjadi liar sekali setelah jariku juga masuk di memek-nya. "Achh rasanya kaya di-entot dua kontol sekaligus.. Mas.. Ira baru kali ini merasakan ngentot seperti ini", Ira tidak berhentinya mengerang dan berteriak merasakan kenikmatan yang kuberikan. Karena gerakan Ira semakin 'liar' maka akupun mulai berani memainkan anus Ira, setiap aku menggerakkan kontolku Ira menjerit, "Mas saakitt, ennaakk, pedihh." Aku tidak tahan lagi, dan dengan sekali gerakan kutancapkan dalam-dalam kontolku di anus Ira, Ira menjerit keras sambil berteriak "Ira ngecret lagi Mas.. ampun.. enakk banget.. Ira puas banget.. uhh enaakk sekali", bersamaan dengan teriakan Ira tersebut air mani ku keluar menyembur membasahi bagian dalam anus Ira. Lelah.. tetapi nikmat sekali.

Berdua merebahkan diri sambil saling menatap kaca yang terpasang di atas langit-langit kamar. Ira menggengam tanganku erat sekali. " Mas Herman terima kasih, Mas begitu baik mau membantu Ira sehingga Ira sekarang menemukan laki-laki yang mengerti kemauan Ira kalau lagi disetubuhi. Sehingga dalam satu hari Ira bisa orgasme sampai tiga kali. Mas Herman benar-benar luar biasa", ujarnya. "Tapi bagaimana mungkin Ira bisa sebebas dan seliar tadi kalau ngentot sama suami Ira?" tanyanya. "Ira, masalah Ira ini sebenarnya dapat dipecahkan dengan membuka jalur komunikasi dengan suami kamu khususnya mengenai masalah seks kalian berdua, yang dapat kamu mulai lakukan setiap kali kalian selesai making love, karena kalau Ira atau suami Ira tidak memiliki kemampuan atau keberanian untuk memulainya maka masalah kamu ini bisa menjadi kendala keharmonisan hubungan kalian", kataku. "Memang Mas tahu bahwa tidak banyak pasangan suami istri yang mengetahui bagaimana cara meminta apa yang kita inginkan, memberi kritikan dengan bungkus kasih sayang, mendengarkan pasangan dengan penuh pengertian atau memberi dengan tanpa syarat", lanjutku. "Kalau Ira memahami apa yang Mas maksud, dan selama ini suami Ira tidak pernah memperlihatkan adanya tanda-tanda bahwa dia mengerti apa sebenarnya yang diinginkan Ira selama making love, maka Ira harus berani untuk membuka jalur komunikasi ini dengan cara seperti yang Mas katakan tadi di atas. Ungkapkan secara bertahap, dan lakukan komunikasi tersebut dengan bungkus kasih sayang. Tentu hasilnya tidak akan tiba-tiba, tetapi setelah jalur komunikasi itu terbuka, Mas yakin, bahwa masalah keberhasilannya hanya soal waktu saja", lanjutku.

Tampaknya Ira mengerti apa yang kumaksudkan. "Tapi seperti kata Mas sendiri untuk menuju keberhasilannya kan akan memakan waktu, nah selama suami Ira belum dapat membuat Ira orgasme, terus Ira gimana?" tanyanya. "Don't worry honey, I'll always ready to make you satisfy.. anytime you need it", selorohku dijawabnya dengan diciumnya bibirku dengan mesra sekali.

Pada satu waktu Ira bertanya kepadaku, "Mas mungkin Ira dalam soal seks nggak normal ya?" Aku bukannya menjawab pertanyaan Ira tersebut, malah aku balik bertanya kepada Ira, "Ir, kamu tahu nggak batasan yang disebut tidak normal di dalam soal hubungan seks?" Ira menjawab "nggak tahu." Aku menjelaskan pada Ira bahwa segala cara, gaya dan frekuensi di dalam melakukan hubungan seks akan selalu disebut normal apabila dilakukan dengan persetujuan kedua belah pihak, dengan tujuan untuk saling memuaskan pasangannya. Kalau pasangan kita melakukan cara-cara yang tidak kita sukai tetapi dia terus memaksakan keinginannya untuk mencapai kepuasannya sendiri, maka pasangan kita tersebut dapat dikatakan memiliki penyimpangan seksual (sexual deviation atau abnormal).

Pada akhir-akhir ini, setiap kali aku bersenggama Ira, jari-jari tanganku, khususnya jari telunjuk, sering dijilatinya dan di masukkan ke dalam mulutnya untuk dijilati dan dihisapnya. Semakin liar gerakanku dalam menyetubuhi Ira, semakin bernafsu Ira menjilati dan menghisap jari telunjukku. "Ir, kamu sekarang ini selama ngentot sering sekali menghisap jari telunjuk Mas, dan kelihatannya Ira makin sangat terangsang kalau selama ngentot Ira dapat menghisap jari telunjuk Mas. Pasti kamu sangat menikmatinya kan?" tanyaku. Ira menjawab, "Ira makin terangsang kalau Ira dapat menghisap jari telunjuk Mas karena jari-jari Mas sekali-kali menyentuh langit-langit mulut Ira, rasanya geli dan sangat merangsang sekali." Dari jawabannya tersebut aku mulai menduga-duga jangan-jangan pikiran Ira selama senggama pada akhir-akhir ini telah diisi dengan fantasi seksualnya yang baru. Aku memiliki keyakinan bahwa jari telujukku itu pasti dibayangkan oleh Ira sebagai kontol kedua yang dapat dinikmatinya bersama-sama dengan kontolku. Keyakinan itu timbul dari expresi Ira selama menghisap jari telunjukku. Ira begitu menikmatinya.

"Ir, kalau Ira mau bagaimana kalau kita coba untuk melakukan "threesome" dengan menambah satu orang laki-laki lagi dalam acara ngentot kita", tanyaku. Ira tersentak kaget dengan tawaranku, dan sejenak dia hanya terdiam saja. Aku mencoba untuk menjelaskan pada Ira bahwa tawaran ini tentunya hanya sebuah tawaran yang dapat ia tolak, kalau memang Ira tidak menginginkannya. Tapi sewaktu aku menyinggung kepada kebiasaannya pada akhir-akhir ini Ira senang menjilati dan menghisap jari telunjukku selama senggama, Ira menimpalinya dengan mengatakan "Mas memang benar, karena pada akhir-akhir ini Ira sering berfantasi bagaimana rasanya tubuh Ira ini dijamah dan dicumbu oleh dua orang laki-laki dan Ira dapat bermain dengan dua kontol sekaligus dalam satu tempat tidur. Meskipun Ira takut untuk mencobanya, tapi keinginan untuk mencoba hal itu selalu muncul setiap Ira main, baik itu dengan Mas maupun dengan suami Ira, tapi Ira masih ragu-ragu dan takut."

Aku mencoba lagi untuk meyakinkan Ira, "Memiliki perasaan ragu-ragu dan takut untuk mencoba sesuatu yang baru adalah sangat wajar sekali, tetapi yang paling penting disini adalah keputusan dari Ira sendiri, apakah Ira mau mencobanya atau tidak?" ungkapku. "Ira mau Mas, tapi takut makin bertambah orang yang tahu bahwa Ira sebagai seorang istri ternyata tidak setia pada suaminya sendiri, dimana sekarang ini kan hanya Mas yang tahu", ujarnya. "Yang penting adalah keputusan Ira bahwa Ira mau mencobanya, soal Ira takut bertambahnya orang yang mengetahui selingkuhnya Ira akan menjadi tanggung jawab Mas. Mas sendiri kan harus dapat menjaga kerahasiahan diri Mas sendiri, jadi Ira tidak usah khawatir", kataku.

Bagiku sendiri melakukan "threesome" sudah sering kulakukan bersama-sama dengan sahabatku yang bernama Iwan, masih bujangan meskipun sudah berumur 32 tahun. Iwan ini adalah "lady killer" yang berpostur tinggi, tegap serta ganteng dan kontolnya untuk ukuran orang Indonesia termasuk gede. Selain postur tubuhnya kelebihan lain dari Iwan ini adalah supel dan mudah akrab dengan orang-orang yang baru dikenalnya serta dapat dipercaya. Aku hubungi dia, dan dia setuju dan menunggu untuk dihubungi olehku kembali.

Bersambung ke bagian 03

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.