Bokep Viral Terbaru Ada 4 Video Pembantu Abg 18Yo Kena Entot Majikan PEMERSATUDOTFUN

Ada 4 Video Pembantu Abg 18Yo Kena Entot Majikan

10 voting, rata-rata 8.0 dari 10

kamu melihat pesan ini karena adblocking menyala sehingga keseluruhan koleksi kami sembunyikan. kamu berusaha menghilangkan iklan maka kami juga akan menutup seluruh koleksi klik cara mematikan ADBLOCK
Download free VPN tercepat
Ada, Video, Pembantu, Abg, Kena, Entot, Majikan
video tak dapat diputar? gunakan google chrome, matikan adblock, gunakan 1.1.1.1
untuk menonton konten Ada, Video, Pembantu, Abg, Kena, Entot, Majikan yang ada pada kategori EXCLUSIVE CONTENT, SKANDAL, TEEN, VIRAL published pada 30 Desember 2023 sila click button Download lalu click STREAMING di atas untuk menyaksikan streaming Ada 4 Video Pembantu Abg 18Yo Kena Entot Majikan secara free, dapat pula click STREAMING 1 etc button di bawah player. jangan lupa di fullscreen agar iklannya tidak muncul, jika keluar jendela iklan cukup tutup sahaja
klik foto untuk besarkan saiz dan semak halaman seterusnya

Daftar Foto :



Permainan Gila - 2


Dari Bagian 1


"Let's play a game. I call it, 'Seduce or be seduced' game." Wah, mulai coro Inggris, Si Gary. Gawat nih, pikirku.
"You go there, pick one or two or more guys, whatever, and then dance with him. Try to seduce him while dancing. If we see and decide that you're the one who got seduced, then you loose and you must buy all of us here a round of drinks." Waduh bagus juga Inggrisnya bocah ini ternyata, lho.
"Nyang ber-alkohol, ye!" Yah, jadi betawi lagi dia. Sambil ngomong gitu, dia melirik ke arah Benny yang masih asik dengan ice lemon tea nya sambil nyengir jahat.
"Reseh loe, kunyuk!" Merasa disindir, Benny nyolot.
"Gue lagi mau menjauhi minuman keras nih. Supaya "itu" gue bisa lebih keras. Huahahaha!"

Kami semua sampai kaget denger kerasnya tawa Benny. Orang satu ini memang dulunya jagoan minum, tapi belakangan, entah mengapa kegemarannya itu hilang tiba-tiba. Mungkin mau mengambil hati orang tua Poppy.

"Udah keras banget kok, Yang.." Poppy menggelendot manja di bahu Benny sambil memberikan ekspresi horny.
"Berasaa banget.." katanya lagi. Ya ampun..
"Eh, Gar.. Loe mau jadiin bini gue perek, apa?" kataku sedikit ketus. Sebenarnya aku deg-degan juga kalau-kalau Lena tertarik sama ide gila ini.





"Kalau bini gue digrepe-grepe orang, gue keberatan nih." kataku lagi. Sebenarnya aku sengaja supaya Lena makin tertantang. Kukedipkan mataku ke arah Gary, dan langsung dia paham. Dihisapnya rokoknya dalam-dalam tanda mengerti akan maksudku.
"Tenang, Ra. This is just a game. Belum tentu juga ada yang mau sama bini loe." tandas Gary.

That's done it. Mata Lena langsung melotot ke arah Gary dan berdiri.

"Eh, denger ya, Bang betawi.. Lelaki yang nggak suka sama gue pastilah hombreng atau buta atau yang masih bayi. Ya nggak, Pop? Rol, Carol.. Jangan nyerutu doang dong dikau." Lena menyerang membabi-buta. Tercium bau alcohol dari mulut istriku.. Hmm pasti seru nih. Lena akan sangat nekat kalau sudah fly.
"Iya nih, Si Abang. Tega nian kau berkata demikian kepada kawanku yang bohay ini.." Poppy mulai teler juga kayaknya.
"Carol.. Say something, sexy.." sambil ngomong gitu Poppy mengelus-elus paha kiri Carol yang terpampang mulus diseberangnya. Darahku berdesir melihatnya.
"Wah, mulai ada 'live show' nih. Asiikk.." Eddy tiba-tiba nimbrung sambil melihat ke arah Poppy dan Carol. Padahal sepertinya dia tadi lagi asik ngobrol sama seorang cewek ABG yang duduk di meja sebelah kami.
"Iihh, Poppy.. Ntar gue basah nih loe elus-elus gitu.." kata Carol sambil menjilat bibir sexynya dengan gaya horny yang dibuat-buat. Gila, pikirku. Bisa ngaceng berat nih gue.
"Gue rasa semua cowok di sini bakalan horny sama Lena, tapi apakah Lenanya berani?? Hmm?? Berani nggak, sayang?" Yah, Poppy malah nambah manas-manasin Lena.

Lena memandang sebentar ke arah Poppy yang langsung asik lagi dengan cerutu dan ciuman-ciuman kecil suaminya di tengkuk dan lehernya. Tanpa berkata apapun, berjalanlah dia menghampiri meja seberang yang penuh cowok-cowok horny. Ada 6 orang jumlahnya. This is one bad combination.. Satu cewek cantik nan seksi setengah mabuk yang merasa ditantang, dan sejumlah cowok-cowok keren yang sudah sangat horny. Very bad.

Setiba di meja seberang, Lena langsung pasang aksi. Aku dan teman-temanku memperhatikannya dengan sedikit tegang. Mula-mula kulihat dia berbicara dengan salah seorang dari mereka sambil bergaya agak genit namun tetap anggun. Tak berapa lama kemudian, turunlah mereka ke lantai dansa sambil bergandengan tangan. Lelaki itu berpostur sedikit lebih pendek dariku, tapi sangat atletis. I think he's a gym rat. Kekar sekali, mungkin ada keturunan Arabnya.

"Damn, beneran Si Lena. Are you OK, buddy?" Reno bertanya setengah berbisik kepadaku.
"Fine. Gue mau lihat ini arahnya kemana. Tenang aja dulu, man." Ujarku ke Reno.
"Wah, mulai ngegrepe tuh orang." Tangan lelaki itu kuperhatikan mulai mengelus lengan atas istriku yang terbuka. Terus dielus-elusnya, lalu mulai turun ke pinggang dan berhenti di sana.

Saat dipegang pinggangnya, Lena berjoget dengan seksi sambil mengangkat kedua lengannya sambil meliuk-liukan pinggulnya mengikuti irama musik pop-jazz. Liukan pinggulnya yang seksi, ditambah dengan ekspresi wajahnya, sungguh dapat membuat lelaki manapun terangsang. Lalu wajahnya sedikit didekatkan ke wajah Si lelaki sambil tersenyum kecil. Jemari kirinya mengelus wajah lelaki itu yang tampak macho dengan brewok tipisnya. Diperlakukan demikian, Si lelaki mulai berani, lalu tangan kanannya bergerak pelan ke arah pantat istriku yang padat seksi itu. Mulai dielusnya pelan pantat istriku, dan air mukanya sedikit berubah karena didapatinya istriku memakai G-string.

Kulihat ia berbisik sesuatu kepada istriku, lalu istriku tertawa menengadah sambil tangannya perlahan turun merangkul leher lelaki tersebut. Terlihat begitu mesranya, sehingga bagi orang-orang yang tidak tahu pasti mengira mereka adalah pasangan yang sedang jatuh cinta. Istriku lalu balas berbisik kepadanya, dan.. Hei! Lelaki itu mendekap pantat istriku dengan kuat sehingga dari pinggang ke bawah tubuh mereka menempel erat.

Keduanya lalu bergoyang erotis sambil meliuk-liukan pinggul mereka. Lena, istriku yang cantik, tampak semakin seksi dengan gerakan-gerakan itu. Kulihat semua teman-temanku menelan ludah, baik yang pria maupun yang wanita. Termasuk Carol, yang sudah hilang konsentrasi pada cerutunya itu.

"Gila, gue jadi horny ngeliat bini lu sama tuh cowok." begitu celetuk Poppy. Kuperhatikan wajahnya memerah dan dadanya naik turun. Mungkin benar, napsunya naik. Kuakui, aku pun demikian.
"Iya nih. Hebat! Gue akuin deh bini lu, broer!" jakun Gary naik-turun. Aku tersenyum saja sambil pura-pura tidak begitu peduli dan menyalakan rokokku. Entah yang keberapa batang.

Gerakan yang memutar itu kemudian berganti. Lena dengan antusias tampak menggosok-gosokkan selangkangannya ke selangkangan lelaki itu, naik-turun, sambil merangkul erat lehernya. Sang lelaki tak mau kalah, mulai menciumi leher mulus istriku perlahan dari atas sampai ke dekat belahan dadanya yang montok, dan sebaliknya..

Begitu terus beberapa saat. Jelas terlihat dari wajah mereka bahwa birahi keduanya sudah memuncak. Tangan kanan Lena terlihat turun ke pantat Si lelaki dan meremas-remasnya kuat. Begitu pula tangan lelaki itu menyengkram erat kedua bongkah padat pantat istriku yang masih bergerak naik turun, perlahan namun pasti.

Makin lama kulihat gerakan Lena makin kuat dan sedikit dipercepat. Wajahnya pun berubah jadi lebih liar dan agak memerah. Dadanya yang padat membusung makin dibusungkan dengan tengadahnya kepalanya ke belakang. Remasan pada pantat lelaki itu makin kuat dan sekarang ia menghisap jari tengah kirinya sendiri. Lena bergerak makin cepat, makin mantap.. Kepalanya semakin jauh terlempar ke belakang.. Hisapan pada jarinya semakin kuat.. Cengkraman pada pantatnya semakin menjadi-jadi.. Dan.. Tiba-tiba pinggulnya berhenti bergerak naik-turun. Terlihat pantat dan selangkangannya berkedutan diatas selangkangan lelaki itu, sambil bibirnya dengan liar mengulum bibir lelaki tersebut yang terlihat agak shock dengan itu semua. Lalu dengan perlahan cengkraman mereka mengendur, namun masih berciuman panjang dan mesra.

Lena, istriku yang sangat kucintai, milikku seorang, mencapai orgasme dengan lelaki lain di lantai dansa sebuah Nite Club dengan disaksikan oleh setidaknya 12 orang. Lima di meja seberang, dan tujuh di meja kami. Hatiku terasa sangat kacau, antara kaget, bingung dan napsu bercampur menjadi satu.

Kuperhatikan Lena berbisik lagi kepada lelaki itu, Si lelaki mengangguk, tersenyum, mencium pipinya. Istriku lalu kembali berjalan pelan ke arah kami. Tanpa berkata apapun ia lalu duduk bersebrangan denganku tepat di samping Poppy, lalu meletakan kepalanya di bahu gadis itu sambil menyender di sofa panjang tempat duduknya. Tak berapa lama, ia tertidur.

Tak ada satupun dari teman-temanku yang berani memandangku, kecuali Carol yang memandangku dengan dingin sekali namun menyelidik. Aku tidak tahu apa arti pandangannya itu. Yang jelas, aku mencoba sekuat tenaga seakan tak tahu apa yang terjadi barusan, walaupun cukup jelas terlihat ada noda basah di gaun Lena, tepat didepan selangkangannya.

"Pop, tolong dong bangunin Lena. Kasihan dia kayaknya capek banget. Kita duluan ya!" begitu rokokku selesai kuhisap, kuminta Poppy untuk membangunkan Lena, memberinya minum segelas air putih dingin, dan aku menggandengnya pulang setelah say goodbye pada kawan-kawanku. Tak sepatah katapun keluar dari mulut istriku.

*****

"Are you OK, babe?" tanyaku pada Lena, tanpa menoleh, dalam perjalanan pulang kami di dalam mobil.

Mobil ini adalah sebuah BMW seri 5 terbaru yang merupakan hasil kerja kerasku sendiri. This car is a testament to my success, and I'm so proud of it.

"No." ujarnya lirih. Lho, ternyata ada air mata di kedua pipinya.
"Maafin aku, sayang.. Aku keterlaluan.." tangisnya mulai keras dan terisak-isak.
"That was very wrong, I was so drunk and I am so sorry it happened." dengan terbata-bata istriku berkata.
"It's fine, babe. Aku sekarang hanya mau dengar dari kamu sendiri, dengan detail, apa yang terjadi tadi di sana?" kupertegas suaraku.
"I want you to be honest with me, and I will forget it all."


Ke Bagian 3

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.