Bokep Viral Terbaru P11 Nisa Abg 18Yo Mandi Pemersatu Fun 11 PEMERSATUDOTFUN

P11 Nisa Abg 18Yo Mandi Pemersatu Fun 11

Tidak ada voting

kamu melihat pesan ini karena adblocking menyala sehingga keseluruhan koleksi kami sembunyikan. kamu berusaha menghilangkan iklan maka kami juga akan menutup seluruh koleksi klik cara mematikan ADBLOCK
Download free VPN tercepat
Nisa, Abg, Mandi, Pemersatu, Fun
video tak dapat diputar? gunakan google chrome, matikan adblock, gunakan 1.1.1.1
untuk menonton konten Nisa, Abg, Mandi, Pemersatu, Fun yang ada pada kategori TEEN published pada 30 Desember 2023 sila click button Download lalu click STREAMING di atas untuk menyaksikan streaming P11 Nisa Abg 18Yo Mandi Pemersatu Fun 11 secara free, dapat pula click STREAMING 1 etc button di bawah player. jangan lupa di fullscreen agar iklannya tidak muncul, jika keluar jendela iklan cukup tutup sahaja
Advertisement
klik foto untuk besarkan saiz dan semak halaman seterusnya

Daftar Foto :



Permainan Gila - 3


Dari Bagian 2


Lena menunduk sambil masih terisak pelan. Diam seribu bahasa. Sampai akhirnya kami tiba di rumah. Kutekan klakson mobilku pendek-pendek dua kali, dan beberapa detik kemudian pembantu rumah tangga kami terlihat tergopoh-gopoh keluar sambil masih mengantuk. Kulirik jam di mobilku. Pk 2:52 dini hari, nggak heran kalau dia ngantuk.

Setibanya di kamar tidur, kubuka pakaianku satu persatu, lalu masuk ke kamar mandi yang terletak di dalam kamar. Lena menyusul tak lama kemudian, pada saat aku sedang menyabuni tubuhku. Kontolku terasa menegang melihat tubuh telanjang istriku sambil masih terbayang permainannya tadi di Club.

Aku terbayang betapa erotisnya mereka bergoyang dan betapa air maniku juga hampir menyembur tatkala Lena mencapai orgasme. Hentakan dan kedutan pinggulnya yang liar saat dia mencapai puncak birahinya terus menari-nari di kepalaku membuatku tak sadar mengelus sendiri kontolku yang 22 cm sudah sangat tegang.

Lena terperangah melihat ulahku itu. Lalu dia mulai mengerti dan tersenyum penuh arti. Dia mendekatiku dan melekatkan toket montoknya ke punggungku.

"So, that was a turn-on for you, eh?" sambil berkata begitu tangannya mengusap pundakku, terus turun ke lenganku dan bergerak ke arah selangkanganku.

Sampai di sana, tangannya mengambil alih kegiatan tanganku yang sedang mengelus kontolku turun naik. Merinding aku dibuatnya, pinggulku sedikit tersentak, dan napasku jadi tertahan. Kepala kontolku yang keunguan dan sudah mengeluarkan "pre-cum"nya jadi semakin licin dan nikmat terasa dengan adanya sabun yang dibalurkan istriku.






"Kalau digituin terus, aku bakalan keluar, sayang." kataku setengah berbisik.
"Kamu seksi sekali tadi. Did you cum on the dance floor?"
"Ehmm.. What do you think?" Lena terus mengocok pelan kontolku. Kurasakan air maniku akan segera menyembur. Aku yakin Lena juga merasakannya.
"Sayang, kontol kamu rasanya udah gede banget dan anget. Are you cumming, baby?" Namun begitu Lena malah makin perlahan mengocoknya, dan genggamannya diperlonggar.

Jarinya tiba-tiba menekan pangkal kontolku untuk menahan gelombang air mani yang akan segera meluap. Aku jadi blingsatan dibuatnya.

"Aduh, aku udah hampir sampai tuh, tadi." Aku protes sambil mencoba mengocok sendiri kontolku. Tapi tanganku dipegangnya.
"Eit, kamu nggak boleh ngocok sendiri. Sabar dong, sayang. Let's finish up and go to bed." Sambil mengecup bibirku ringan, Lena bergegas mandi dan setelah selesai mengeringkan rambut dan tubuhnya. Ia lalu masuk ke dalam selimut dengan tubuh polos. Aku mengikutinya dengan semangat di sebelah kanannya.

Dengan lembut Lena mengelus kontolku yang sudah agak melemah di dalam selimut. Kontolku tiba-tiba bangkit kembali dan berdiri dengan tegar. Lena lalu mulai mengocok kontolku lagi sambil menghisap dan menjilati boba kiriku. Cairan dari kontolku sanaget nikmat dijadikan pelumas oleh istriku. Kurasakan juga kedua biji pelirku dielus dan sedikit diremasnya. Benar-benar gelisah aku dibuatnya.

"Aku bilang sama Adam bahwa dia ganteng, dan aku pingin joget sama dia." Tanpa ba-bi-bu Lena mulai bercerita. Ternyata lelaki itu bernama Adam.
"Dia OK aja, lalu kugandeng dia turun." Suaranya mendesah dan setengah berbisik.

Daun telingaku dan leherku diciumi dan dijilatinya lembut. Kontolku kurasakan makin tegang dan benar-benar mulai membasah.

"Waktu sedang asik-asiknya berjoget, aku ngerasa tangannya kok jadi berani dan mengelus-elus pantatku. Tapi aku diamkan saja, karena kupikir, 'Let's play the game'. Terus terang aku jadi horny digitukan." Demikian cetus Lena sambil jilatannya mulai turun ke dada dan perutku.

Agak geli rasanya saat perutku dijilatnya, tapi tak lama karena lalu kepala kontolku jadi sasarannya.

"Aahh.." setengah berteriak aku merasakan kehangatan mulut istriku yang menjilati dan mulai mengulum kepala kontolku.
"Masukkan sampai dalam, sayang.. Oohh.. Hisap, sayang.. Eemmhh.. Eemmhh.. Aahh.." aku mulai meracau merasakan kenikmatan yang luar biasa.

Mendadak Lena melepaskan kontolku dari mulutnya, lalu meludahi kepalanya sedikit sambil terus mengocoknya pelan dan berkata.

"Adam membisikiku katanya 'kamu seksi sekali. Saya suka wanita yang memakai G-string. Very sexy!' Aku tertawa saja mendengarnya, tapi senang juga dipuji begitu."

Tangannya membuat gerakan seperti memelintir naik-turun kontolku dan menggenggamnya agak keras, membuatku mendelik-delik keenakan.

"Aku bilang juga sama dia, 'kamu juga macho banget sih, bikin aku horny aja'. Suaraku kubuat seseksi mungkin supaya dia makin berani."

Setelah berkata begitu, lagi-lagi kontolku jadi sasaran hisapan mulutnya dan jilatan lidahnya. Ohh, nikmatnya tidak terkira.

"Terus terang memekku basah sekali waktu itu. Apalagi waktu kita bergerak-gerak memutar. Aku bisa ngerasin kontolnya Adam menekan clit-ku. Aku jadi sadar kalau dia juga pasti merasakan juga clit-ku di kontolnya. It makes me so horny.." Kulihat jari istriku bermain di kelentitnya dalam posisi menungging. Seksi sekali. Bau kewanitaannya mulai menusuk hidungku dan menambah birahiku.

Aku tak tahan lagi, kurengkuh tubuh istriku, dan saat dia masih dalam posisi menungging, kusodokan kontolku perlahan ke dalam memeknya. Ahh.. Basah, hangat dan terasa berdenyut lembut. Kukeluar-masukkan dengan mantap kontolku sambil kucengkram pinggulnya erat.

"Oohh, baby.. Fuck me.. Fuck me.. Oouughh.. Enak banget sayang.." Lena terengah-engah dalam birahinya yang liar. Pinggulnya bergerak maju-mundur menambah dalam terobosan kontolku dengan sangat erotis.. Buah dadanya berguncang-guncang ke depan dan ke belakang membuatku ingin menjamah dan meremasnya. Namun tanganku malah bergerak ke kelentitnya dan mengosok-gosoknya lembut dengan jari tengahku. Hal itu membuatnya makin berkelojotan.

"Shit.. Baby, aku pingin keluar.. Ooughh.. Cepetin kontol kamu, sayang.. Oohh.." Lena benar-benar mendekati puncak birahinya. Saat kepalanya menoleh kearahku, kusambut & kukulum bibirnya dan kuhentikan gerakanku. Tangan kiriku meremas buah dada kirinya dengan gemas.

"Kok stop, sayang? Ayo dong, sayang.." Lena dengan gelisah berusaha memaju-mundurkan pinggulnya, tapi kutahan dengan sekuat tenaga dengan mencengkram pinggulnya. Tapi aku tetap membiarkan kontolku di dalam memeknya. Kuperhatikan ada cairan putih kental di pangkal kontolku yang adalah cairan birahi istriku yang sudah membanjir.

"Continue your story atau aku akan berhenti di sini." Sambil berkata begitu, aku terus mengosok-gosok kelentitnya pelan untuk membuatnya makin bernapsu. Kuremas lembut buah dadanya dan kumainkan pentilnya yang sudah sangat keras. Kurasakan memeknya berdenyut pelan beberapa kali.

"Waktu sudah beberapa saat kontol menekan memekku, aku tahu kalau aku nggak akan berhenti sampai aku orgasme. Enak sekali soalnya." Lena melanjutkan ceritanya. Akupun mulai menggoyang pantatku lagi.

"Aku benar-benar nggak peduli lagi siapa yang ngelihat atau apa yang bakalan terjadi nantinya."

"Lalu aku putuskan untuk benar-benar mendapat orgasme. Ku cengkram pantatnya supaya lebih mantap dan aku bergerak naik-turun karena dengan begitu aku yakin bisa lebih cepat. Dan Adam mengerti yang aku mau kerena kurasakan dia juga menyengkram pantatku dengan erat sehingga gesekannya sangat terasa.." sambil bercerita Lena memaju-mundurkan pinggulnya menyambut kontolku.

Aku lalu mencabut kontolku dan telentang di ranjang. Lena mengerti maksudku dan dengan cepat menaiki tubuhku dan memasukkan kontolku ke dalam memeknya yang sudah sangat basah. Cairan birahinya terlihat meleleh di paha bagian dalamnya. Tubuhnya yang bergerakn naik-turun-memutar mutar sangat seksi luar biasa dan aku merasa tidak lama lagi akan menyemburkan air maniku di dalam memeknya. Kontolku terasa demikian nikmat di dalam pijatan dan gesekan memek istriku. Kuremas kedua buah dadanya yang bergelayut manja dan bergoyang kekiri dan kekanan.

"Benar aja, nggak lama kemudian aku ngerasa orgasmeku udah makin dekat dan akupun semakin cepat ingin mencapainya." Lena melanjutkan ceritanya.
"Oouugghh.. Baby.. I'm cumming.. Oohh, I'm gonna cum.. Yess.. Aagghh..!" Lena berteriak keras saat puncak kenikmatan birahi menyergapnya.

Aku bergerak semakin cepat dan liar. Kuremas pantatnya, dan kusodok-sodokkan kontolku dengan cepat ke dalam memeknya yang berkedutan sangat kuat, berkali-kali.

"Yaahh.. Aagghh.. Oh fuck.. Aku juga mau keluar, sayaang.. Aahh.. Aarrgghh..!! Dengan beberapa kali sodokan kuat dan cepat aku mencapai orgasmeku yang tertunda begitu lama. Tubuhku terasa enteng dan melayang.. Kukeluar-masukkan terus kontolku beberapa kali lagi sampai kurasakan tuntas semburan air maniku. Memek istriku berdenyut-denyut kuat beberapa kali menambah indah orgasme kami.

Lena ambruk di atas tubuhku. Hanya napas terengah kami berdua yang terdengar bersahutan. Tubuh kami terasa licin oleh keringat yang membanjir. Kuelus-elus lembut punggung dan pantat telanjang istriku, sambil kucium kepalanya. Buah dadanya naik-turun seirama dengan napasnya terasa lembut di atas dadaku.

Amat nikmat permainan seks kami kali ini. Mungkin aku akan membuat tantangan-tantangan baru untuk istriku lagi nanti. Hmm.. But it's a different story!


E N D

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.