Bokep Viral Terbaru P48 Rara Cosplay Abg 18Yo Toket Ranum Memek Bersih Body Mulus Senyum Manis Pemersatu Fun 48 PEMERSATUDOTFUN

P48 Rara Cosplay Abg 18Yo Toket Ranum Memek Bersih Body Mulus Senyum Manis Pemersatu Fun 48

Tidak ada voting

kamu melihat pesan ini karena adblocking menyala sehingga keseluruhan koleksi kami sembunyikan. kamu berusaha menghilangkan iklan maka kami juga akan menutup seluruh koleksi klik cara mematikan ADBLOCK
Download free VPN tercepat
Rara, Cosplay, Abg, Toket, Ranum, Memek, Bersih, Body, Mulus, Senyum, Manis, Pemersatu, Fun
video tak dapat diputar? gunakan google chrome, matikan adblock, gunakan 1.1.1.1
untuk menonton konten Rara, Cosplay, Abg, Toket, Ranum, Memek, Bersih, Body, Mulus, Senyum, Manis, Pemersatu, Fun yang ada pada kategori TEEN published pada 29 Desember 2023 sila click button Download lalu click STREAMING di atas untuk menyaksikan streaming P48 Rara Cosplay Abg 18Yo Toket Ranum Memek Bersih Body Mulus Senyum Manis Pemersatu Fun 48 secara free, dapat pula click STREAMING 1 etc button di bawah player. jangan lupa di fullscreen agar iklannya tidak muncul, jika keluar jendela iklan cukup tutup sahaja
Advertisement
klik foto untuk besarkan saiz dan semak halaman seterusnya

Daftar Foto :



Cerita Retno


Nikmati saja, aku ada di kamar sebelah, begitu pesan Dodi pada Retno istrinya. Retno mengangguk pasrah pada suaminya. Kini ia duduk di tempat tidur, mereka mengenakan daster tipis. Ia menunggu kedatangan Dio, teman akrab suaminya untuk menikmati tubuhnya hanya satu malam. Kurang bisa dipercaya, tapi memang terjadi. Dodi tidak bisa mengembalikan sejumlah uang yang dipinjamnya dari Dio, uang itu dalam jumlah besar. Mereka bersahabat sejak SD. Hampir saja masalah itu berakhir di Kepolisian, karena saat itu Retno lewat dengan mengenakan kaus tipis hingga BH-nya jelas terlihat. Akhirya Dio mengajukan penyelesaian yaitu dengan menginap semalam bersama Retno. Setelah diberitahu, Retno pun mentaati dan bisa mengerti kesulitan suaminya, meskipun dengan sedikit marah.

Tak lama kemudian Dio muncul dengan mengenakan piyama milik Dodi. Ia langsung duduk di sebelah Retno. Retno langsung berdiri di hadapan Dio dan dengan mata terpejam ia membuka dasternya.
"Dio nikmatilah sebagai pengganti hutang suamiku" dasternya meluncur turun dan jatuh di lantai. Toketnya yang kencang menantang masih tersembunyi di balik BH Triumph 36B warna merah. Juga kerimbunan memeknya yang masih tersembunyi.
"Mbak tidak seperti itu. Saya janji akan memuaskan Mbak pada Dodi. Mbak menurut saja ya?" Dio masih terduduk di hadapan Retno, namun dari balik piyama itu terlihat jelas bahwa ia telah ereksi.
"Buka mata Mbak.."
Retno membuka matanya dan tertegu melihat benda yang menyembul di piyamanya.
"Beruntung Dodi punya istri seseksi Mbak." Dio kemudian berdiri, berjalan mengelilingi Retno. Dari belakang, dibelainya rambut Retno yang hitam dan panjang itu.

Tangannya juga melepaskan kaitan BH Retno. Kini toket montok itu benar-benar bebas. Dio kemudian melepaskan piyamanya di belakang Retno.
"Dio, saya akan melayani kamu, tapi janjimu harus kau tepati." Retno berkata lirih saat merasakan dengusan nafas Dio di lehernya.
"Tentu, tentu. Kini balik badanmu", perintah Dio. Ia kemudian mengambil kursi untuk duduk.
Retno perlahan membalikkan badannya. Toketnya yang indah bergoyang mengikuti badannya.
"Hmm. Sini.. berlutut", Dio mengisyaratkan agar Retno berlutut di antara kakinya.





"Tapi, tapi.."
"Tapi apa? belum pernah ngisep penis Dodi, sini!" bentak Dio. Retno kemudian berlutut seperti keinginan Dio.
Tanpa pikir panjang, rambut Retno ia jambak dan kepalanya ia dorongkan ke penisnya "Isaap..! "
Retno ingin muntah saat penis yang besar itu masuk ke mulutnya, apalagi saat Dio menggoyang maju mundur.
"Ahh.. Ahh.. isaapp isaapp", sambil terus menekan-nekankan kepala Retno ke penisnya.
Dalam hati Retno sebenarnya kagum akan ukuran penis Dio, hanya saja ia tidak terbiasa akan posisi ini. Menit demi menit berlalu dengan erangan dan desahan Dio. Bahkan Retno sempat merasakan sedikit cairan hangat muncrat dari penisnya. Rasanya manis. "Apa ini semen?" pikirnya dalam hati. "Sudahh.. berdiri, pegangan pada pinggiran dipan.. Cepat..!" Dio semakin beringas saja saat melihat Retno pasrah.
"Buka kaki lebar-lebar, agak membungkuk!"
Kemudian ia berdiri di belakang Retno. Dengan sekali sentak CD tipis Retno ia sobek.

"Aduhh", teriak Retno lirih. Tangan Dio kemudian menggerayangi tubuh Retno. Mulai dari meremas-remas toketnya hingga istri Dodi itu merintih-rintih hingga jemarinya mengubek-ubek memeknya.
"Ahh "hanya itu yang dapat diucapkan Retno saat jemari Dio mempermainkan klit-nya.
"Auuhh.. uuhh.." tanpa sadar Retno menggoyangkan pinggulnya agar jemari Dio tetap di daerah klit-nya.
"Ahh.. rupanya si pasrah mulai menikmati ya?" guman Dio. "Bagus.. bagus"Kini tangan Dio yang satu memegangi pinggang Retno sementara satunya memegangi penisnya untuk dimasukkan ke lubang memek Retno.
"aahh", Retno berteriak keras saat dengan kasar penis Dio dihunjamkan ke liang memeknya. "Diioo.. sakitt!"
Tangan Dio kemudian memegangi tangan Retno, ditariknya tangan istri temannya itu ke belakang hingga tubuh Retno melengkung.
"Rasakan.. hhgg.. gghh gghh.." Dio terus menghunjam-hunjamkan senjatanya ke memek yang semakin licin itu.
"Oohh ohh.. Dioo.." Retno merintih-rintih. Entah ia merasakan sakit atau kah kenikmatan luar biasa yang ia rasakan. Toketnya berayun-ayun dengan bebasnya.

"Ugghh sempit banget.. ayo Retno nikmati saja" Dio tersenyum saat merasakan perlawanan Retno semakin melemah. Tubuhnya tidak lagi tegang melainkan semakin relax, itu terasa lewat otot-otot Retno di tangannya.
"oohh ohh",
"Ayo katakan, katakan" Dio makin keras menghunjamkan penisnya.
"hh puaskan aku Dio oohh.." Retno tidak bisa mengingkari perasaannya.
"Baguss nih rasakan.." Seketika itu ditariknya tangan Retno lebih keras, dan
"Diioo.." Tenaga Retno bagai terbetot keluar, saat ia merasakan mani Dio menyemprot membanjiri memeknya, sebegitu derasnya hingga sebagian menetes ke lantai kamar yang menjadi saksi bisu mereka.
"Ohh.. Retno, seandainya kamu jadi istriku.." Dio kemudian mendekap tubuh Retno yang telah basah oleh keringat.
"Gila, kenapa penisnya belum mengecil." Guman Retno dalam hatinya. Ia merasakan penisnya tetap pada ukuran sebenarnya di dalam memeknya yang telah becek.
"Dio.. kok masih keras sih.." guman Retno pada Dio yang terengah-engah di belakangnya.
"Iya.. biasa.."
"Mau 1 ronde lagi..?" kali ini Retno yang agresif.
"Boleh." Dio melepaskan dekapannya. "Dio.. tiduran deh di lantai itu" Dio menurut saja, ia merebahkan dirinya di lantai dingin yang berceceran maninya. Kontolnya tegak bagai tiang bendera.
"Aku naikin ya.." Retno kemudian mengangkangi penis Dio dan bless masuklah penis itu hingga pangkalnya.
"Ahh.."
Setelah penis itu berada di dalam, Retno kemudian memutar-mutarkan pantatnya. Kontol itu pun bergesek dengan dinding memek dan klit milik Retno.
"Ayoo Dio mainin." Retno memberi tanda ke Dio untuk bermain-main dengan toketnya. Dio kemudian mengangkat badannya sedikit untuk mengulum dan menjilati susu Retno yang kenyal. Saat lidahnya menyentuh puting susunya Retno pun kontan berteriak lirih. Puting itu selalu menjadi bagian tersensitifnya. Apalagi saat Dio menghisap-hisapnya bagai seorang bayi gede. Retno pun tambah semangat menggarap penis Dio. Tubuh mereka telah basah oleh peluh dan cairan mani. Rambut Retno pun telah acak-acakan. Semakin malam permainan mereka semakin panas, hingga akhirnya Dio keluar untuk kedua kalinya di liang memek istri temannya itu.

Malam itu mereka berdua benar-benar menikmati permainan mereka, Retno bahkan telah melepaskan kepasrahannya, berganti dengan gairah untuk bercinta denngan Dio.

TAMAT

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.