Bokep Viral Terbaru P3 Vcs Sama Abg 18Yo Sange Colmek 3 PEMERSATUDOTFUN

P3 Vcs Sama Abg 18Yo Sange Colmek 3

Tidak ada voting

kamu melihat pesan ini karena adblocking menyala sehingga keseluruhan koleksi kami sembunyikan. kamu berusaha menghilangkan iklan maka kami juga akan menutup seluruh koleksi klik cara mematikan ADBLOCK
Download free VPN tercepat
Vcs, Sama, Abg, Sange, Colmek
video tak dapat diputar? gunakan google chrome, matikan adblock, gunakan 1.1.1.1
untuk menonton konten Vcs, Sama, Abg, Sange, Colmek yang ada pada kategori VCS published pada 27 Mei 2024 sila click button Download lalu click STREAMING di atas untuk menyaksikan streaming P3 Vcs Sama Abg 18Yo Sange Colmek 3 secara free, dapat pula click STREAMING 1 etc button di bawah player. jangan lupa di fullscreen agar iklannya tidak muncul, jika keluar jendela iklan cukup tutup sahaja
Content Yang Serupa :
Advertisement
klik foto untuk besarkan saiz dan semak halaman seterusnya

Daftar Foto :



Hadiah Spesial Buat Riniku - 2


Dari bagian 1

Tapi waktu, tempat dan kesempatan mempertemukan kami sehingga membuat kehidupan saling mengisi dan malah sudah saling membutuhkan. Aku butuh semangat dan gairah muda yang berkobar dari Rini sedangkan dia butuh tempat berlindung yang kokoh dan teduh dari aku.. Klop deeh.

"Hei jangan nglamun," Rini mencubit pahaku ketika pelayan sudah berdiri tepat di depanku tapi aku tidak menghiraukannya.

"Oh oh.. Iya Mbak.. Es jeruk buat aku dan kelapa kopyor itu buat dia," aku memberitahu Mbak pelayan sambil menunjuk Rini.

"Om.. Kalau kali ini Rini minta sesuatu boleh nggak!"

"Kenapa tidak.. Kalau Om sanggup pasti Om kabulkan"

"Sebetulnya Rini mau memberikan satu hadiah spesial buat Om tapi sebelumnya Rini minta sesuatu dulu.. Gimana Om.""






"Ok nggak masalah",. Jawab ku sambil mempersilahkan dia minum.

"Rini tahu kok, Om nggak pernah mau ngerayain HUT Om, tapi kali ini Rini minta untuk dirayakan sebagai hadiah juga buat Rini, kita rayain ya!" Kulihat wajahnya sangat berharap.

Betul sekali, aku Mamang paling ntidak suka dengan yang namanya pesta HUT gitu, jadi wajar saja kalau aku lupa hari itu aku sebetulnya ulang tahun.

"Well.. Kita mau ngerayain seperti apa, dimana degan siapa aja Rin""

"Maksud Rini kita rayain berdua aja, gimana kalau kita cari tempat yang jauh dari keramaian agar lebih leluasa, kayak dipantai gitu!" belum sempat kujawab Rini sudah ngrocos lagi.

"Jangan khawatir, Rini tadi sudah pamit mau nginap di rumah teman sama paman."

Dia seperti bisa membaca jalan fikiranku.

"OK apa kita mau ke Ancol!"

"Jangan Om disana terlalu ramai, Rini ingin ke Merak disana kita bisa lihat ferry keluar masuk dermaga sepanjang malam"

Setelah telpon ke rumah memberitahukan bahwa aku ada rapat dinas, maka kami langsung tancap gas ke Merak. Disitu ada sebuah hotel pantai yang memang sudah tidak terlalu bagus lagi karena termakan usia, tetapi sangat strategis, tempatnya di pinggir jalan raya dan menghadap langsung ke selat Sunda dan Pelabuhan ferry.

Setelah mandi, Rini tidak lagi paklai jean ketat, tetapi rupanya dia sudah siap dengan baju tidur putih setengah transparan sehingga lekuk tubuh dan tonjolan dadanya begitu jelas.

"Rin.. Om masih penasaran kamu mau ngasih hadiah spesial apa sih sama Om," aku bertanya sambil telentang ditempat tidur.

"Nanti aja deh.. Om pasti bakal tahu juga," Rini merebahkan diri disamping kananku.

Tiba tiba kami saling menghadap sehingga wajah kami hampir bersentuhan. Aroma nafasnya menerpa hidungku dan bau mulutnya yang wangi membuat gelora hasratku terpancing.

Kulingkarkan tangan kiriku ke tubuhnya, dia diam dan malah memejamkan matanya. Pelan tapi pasti bibirku menyentuh bibir Rini dengan lembut. Rini seperti tersentak tiba tiba. Tubuhnya sedikit mengigil dan nafasnya jadi memburu.

Kuhentikan gerakan bibirku persis diantara kedua bibir Rini, ujung lidahku kudorong keluar sedikit demi sedikit dan bibir Ranum itu mulai kujilati dengan penuh perasaan. Aku sengaja mengontrol gerakan dan keinginan ku sedemikian rupa agar Rini dapat merasakan suatu sensasi kelembutan yang membuai dan akan membuat dia terhanyut dalam kenikmatan.

"Rin.. Boleh nggak Om teruskan," aku berbisik sambil mengecup kupingnya.

Tubuhnya bergetar dan posisi tidurnya tidak lagi menghadap aku tetapi bergerak telentang dalam dekapanku.

"Nggak pa pa Om terus aja," Rini menjawab disela deburan jantungnya yang menggila.

Aku segera mengecup kulit putih tepat dibelakang telinganya, Rini mengerang, "Om.. Geli.. Bulu roma Rini jadi berdiri semua."

"Nggak apa apa Rin," aku menjawab sambil terus mengerakkan bibir dan lidahku meluncur di lehernya yang jenjang.

Leher mulus itu kujilat dengan lembut dan pelan, terus turun.. Turun.. Dan Ouh.. Baju tidur Rini tiba tiba terbuka di bagian dadanya, buah dada itu begitu ranum, kulitnya putih dan halus, disekitar bobanya berwarna coklat kemerahan, ditumbuhi bintik bintik putih halus melingkar memagari boba susunya yang kehitaman dan sudah berdiri tegak.

Sungguh satu pemandangan yang sangat indah melihat toket muda dan baru pertama mengalami rangsangan sexual. Bentuknya masih bulat dan padat membuat aku tak sanggup lagi menahan diri.

Putting muda itu kuhisap dengan lembut dan tubuh Rini kembali bergetar.

"Oouuhh Om.. Rini nggak tahan Om. "

"Nggak tahan apanya Rin"

"Nggak tahu Om.. Nggak tahan aja"

Aku lupa kalau Rini belum pernah mengalami rangsangan seperti ini.

"Nggak pa pa Rin jangan ditahan.. Kalau Rini ngerasa sesuatu ikutin aja," aku berkata sambil memutarkan jempol dan telunjukku ke boba susunya.

"Om.. Terus Om.."

"Iya Rin. Tapi bajunya buka dulu ya."

"Terserah Om.. Aja"

Semua pakaian Rini kulucuti begitu juga aku, kami sekarang telanjang lonjong eh.. Bulat. Tubuh putih polos Rini sekarang terhidang pasrah dihadapanku. Sementara kontolku sudah mulai teler mengeluarkan cairan putih bening pertanda siap tempur. Rini kembali kudekap dengan pelan, kontolku kutempatkan persis ditengah belahan memek Rini.

"Ouuh Om.. Rini jadi basah Om.. "

"Iya sayang.. Om Juga"

Kugerakkan pinggulku turun naik penuh irama, pelan pelan kontolku menyentuh clitoris Rini.

"A.. aduh Om.."

Cengkraman tanga Rini seperti mau merobek kulit punggungku. Dia mulai terangsang dengan hebatnya, matanya sayu dan redup, bibirnya merekah setengah terbuka dan basah oleh hasrat kewanitaan yang minta dipuasi. Sementara aku mulai merasakan cairan panas mengaliri batang kontolku, itu adalah cairan memek Rini yang keluar bagaikan mata air pegunungan sukabumi, kental dan licin.

Kedua tanganku mulai membelai toket Rini denga gerakan melingkar dari bawah ke atas dan berakhir dibobanya yang tegak berdiri. Aku menyadari ini belumlah saat yang tepat untuk melakukan penetrasi, Rini harus diberi kenikmatan puncak senggama dengan cara lain, setelah nikmat klimaks itu dia cicipi buat pertama kali didalam hidupnya, barulah penetrasi akan akan kulakukan.

Pelan pelan kedua kaki Rini kudorong kepinggir, sekarang memek Rini terbentang jelas dihadapan kontolku. Bulunya sedikit kepirangan (nggak pernah disampoin kali) tepat diatas clitorisnya bulu tersebut membentuk lingkaran kecil seakan disiapkan buat tempat pendaratan lidahku.

Aku sudah mau menjilat clitoris itu sambil menunduk tapi tiba tiba.

"Om jangan dijilat ya.. Rini pasti nggak tahan, kata teman teman kalau memek Rini dijilat, Rini pasti lansung klimaks.. Oouuh padahal Rini masih kepingin lebih lama ngerasain seperti ini."

Kuurungkan niat untuk menjilat memek Rini yang sudah terbuka lebar tersebut. Kulit di seputar memek itu putih dan bersih, sementara ketika bibir memeknya kusibak dengan jariku, kelihatan warna merah membayang dipinggir bibir dan lubang memek yang sekarang telah dipenuhi cairan putih bening nan wangi.

Kakinya kuangkat lebih tinggi dan sedikit mengangkan sehingga bibir memek Rini betul betul terbuka menantang kontolku.

"Rin.. Kita peting aja dulu ya.. "

"Peting itu apa Om.. "

"Nih. Begini nih"

Batang kontolku kuletakkan persis ditengan tengah bibir memek Rini dan dengan gerakkan turun naik yang berirama, kontolku mulai menggosok bibir memek dan clitoris Rini.

Aku merasakan tangan Rini mulai menekan pinggulku agar batang kontolku lebih erat menepel di memeknya. Gerakkanku semakin cepat dan pingul Rinipun mulai turun naik seirama tarian dangdut kontolku. Lendir memek Rini semakin banyak membuat kontolku dengan leluasa bergerek didekapan memeknya.

Akibat licin dan hangat, serta sensasi clitoris yang tersentuh oleh ujung kontolku, aku mulai merasakan gerakan sperma menyeruak ingin menyemprot, kukendalikan diri agar airbah sperma ku jangan tumpah duluan sebelum Rini dapat kupuaskan. Gerakan Rini semakin lama semakin liar, dia mulat menggigit bahu dan tetekku, jemarinya mencengkram kencan pantat belakangku.

"Oomm, Rini ngerasa melayang.. Dan oouuh ada yang mendesak dari bawah memekku.. Oh apa ini kok rasanya seperti ini.. Oomm Rini nggak tahan.. Om tolong gosokkan kontolnya yang kencang.. Oouhh dia datang ouhh.."

Sebelum Rini terkulai lemas karena klimaks pertamanya, akupun merasakan gerakan sperma yang tiba tiba kuat menekan dari sela sela kedua torpedoku, terus meniti batang, terus kebagian kepala dan sekarang tepat diujung kontol

"OOh.. Rin.. Omm lepass sayang.."

Spermaku muncrat menyirami pusar Rini yang putih bersih, sperma itu begitu kental seperti ingus yang sudah mingguan nginap dihidung., diam dan sama sekali tidak meleleh ke bawah, sekalipun dia dipinggir perut Riniku yang telah tertidur pulas.

Jam 12 malam kami terbangun karena lapar, tetapi sebelum bangun tiba tiba aku menyentuh toket Rini. Akibatnya Ruar biaa.. Sa. Rini langsung terangsang dan mencium bibirku penuh semangat. Tak ada pilihan lain biarkan perut menunggu sebentar, toh yang bibawah perut juga kelaparan. Ciuman Rini kusambut dengan hangat, pelan tapi pasti pergumulan kembali terulang, remas berbalas remas, kecup dibalas kecup, jilat dibayar jilat, dan itulah yang saat ini sedang aku lakukan.

Memek Rini kusibak dengan jariku, ujung lidahku menerobos dengan lembut menuju clitorisnya. Clitoris itu kuhisap bagaikan menghisap puncak es cream, lembut, pelan dan sedikit dijilat dengan ujung lidah. Dengan gerakan tiba tiba Rini mebalikkan tubuhku sehingga dia sekarang mengangkangi kepala ku, memeknya persis diatas mulutku dan bibirnya siap mematuk kontolku.

Bibir Rini yang lembut dan basah kurasakan menyentuh lubang kecil diujung kontolku

"Ouuhh Rin, jilat terus sayang.. Jangan kena gigi ya.."

"Iyyaa Om, tapi Om jangan diam dong.."

Aku lupa dengan tugasku karena keasyikan dihisap Rini. Lidahku kembali beraksi, kali ini sedikit menerobos ke dalam memek karena posisi ku tepat dibawahnya. Rini menggelinjang hebat. Pahanya makin menjepit mukaku, tapi hisapan dan kulumannya dikontolku juga semakin kencang. Kupikir inilah saatnya keperawanan Rini harus kunikmati. Dengan klimaks yang sudah dia rasakan ditambah dengan rangsangan yang saat ini dia alami, maka penetrasi pertama ku ke dalam memeknya kukira tidak akan membuat dia kesakitan.

Posisi kurubah, sekarang Rini telentang tepat dibawahku, kulihat bibirnya masih berlepotan ciran bening kontolku, dia mejilat sudut bibirnya dan cairan itupun besih menghilang. Kakinya terentang membuat posisi memeknya jelas terbuka, pelan pelan kutempatkan ujung kontolku dilubang memek Rini tetapi aku masih diam. Aku ingin dia merasakan sensasi dan getaran hangat dari ujung kontolku.

"Oom ayo dong," Rini menyodorkan toket kirinya untuk kuhisap.

"Mm.." aku langsung menghisapnya, tubuh Rini kembali bergetar hebat dan tanpa dia sadari. Ujung runcing kontolku pelan pelan telah membuka jalan masuk ke memeknya.

"Om.. Perih.." Rini mendekapku ketika batang kontolku telah hampir separuh jalan menuju singasananya.

Dinding memek Rini yang masih perawan terasa menjepit dan menahan gerakan maju kontolku, itu mungkin yang membuat dia merasa sedikit perih. Kutarik kontolku dengan pelan, ujungnya kuarahkan ke clitorisnya. Dengan gerakan mencongkel yang lembut ujung kontolku beradu dengan clitorisnya.

"Om aku nggak tahan.."

Melihat Rini mulai terangsang hebat, sasaran kontolku kembali kuarahkan ke jalan yang benar, yaitu lubang kenikmatan. Kali ini ujung kontol menerobos dengan lancar.

"Oh ouhh masuk semua ya Om..! rasanya sesak sekali."

"Masih perih sayang," kataku berbisik dikupingnya.

"Nggak papa Om terus aja"

"Nih.. Om tusuk ya."

"Iya Oom.., yang dalam Om."

"Iya.. Om sudah masuk semua nih, Rini.. Oh Rin.. Terimaksih ya.. Sungguh nikmat sekali saya.. Ng.."

"Iya Om ini hadiah istimewa dari Rini."

"Oh Om.. Rini nggak tahan. Terus Om. Yang kencang Om.. Ohh iya Om terus.. Kayak itu.. Aja Ouhh!"

Dengan iringan erangan panjang, Rini mencapai klimaks untuk kedua kali dalam hidupnya.

"Om.. Maaf ya. Rini nggak tahan.., padahal Om belum lepas kan.."

"Nggak apa sayang.. Tidak satu jalan ke Jakarta, lewat Priuk bisa, lewat bekasi juga bisa."

Rini mengerti apa yang kumaksud, kontolku segera dibelainya dengan lembut, makin ke ujung, makin ke ujung terus. Terus.. Dan terus, aku nggak tahu apa apa lagi, yang aku rasa hanya panasnya lidah dan bibir Rini diseputar kepala kontolku.

"Rin.. Sayang terus.. Hisap.. Sambil dijilat dikit.. Oh. Ya dengan ujung idah sayang.. Oh."

Pandanganku gelap, dunia terasa mengambang, tubuhku seperti mengapung, ketika semprotan demi semprotan cairan kenikmatan muncrat dari ujung kontol dan membasahi bibir dan hidung Riniku.

Tiga tahun sudah berlalu, sekarang aku kehilangan Rini dia hilang ditelan banjir bandang Bahorok. Dia bekerja sebagai guide lepas pada satu perusahan pengelola pariwisata. Selama dia di SMU dulu, dia kukursuskan bahasa Inggris di salah satu tempat kursus ternama di dekat kantorku. Dengan modal bahasa dan wajahnya yang ayu serta sifatnya yang supel akhirnya dia diterima di perusahaan itu.

Masih kusimpan kaos oblong warna hitam dengan gambar lidah menjulur dan tulisan Bali di bawahnya, di dalam lemari pakaianku. Itu adalah hadiah dari Rini sewaktu dia menerima gaji pertamanya.

"Rini aku menyayangimu, aku merindukanmu.. Tetapi kau takkan pernah kembali lagi. Maaf kan aku sayang. Melalui surat ini aku inginkan Rini.. Rini lain menggantikan posisimu disampingku. Aku akan berikan semua apa yang pernah kau terima, dan akan kujaga dia sama seperti aku menjagamu."
Buat anda yang mau menggantikan Riniku silahkan hubungi aku di [email protected] kamu akan jadi pengganti Riniku yang hilang dengan segala haknya.

E N D

Oleh: [email protected]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.